Ada Apa dengan Valentine Days

Konon Bulan Februari adalah bulan Cinta Bulan Yang penuh Nuansa Merah Jambu, karena pada bulan ini khususnya Tanggal 14 Februari konon adalah hari kasih sayang.. para pemuda pemudi merayakan hari ini untuk saling berbagi kasih..hmm segitunya..? ada yang mengucapkan kata cinta bertepatan tanggal  ini, memberi coklat kepada orang yang di kasihi, bertukar kado kepada teman2( kalau yang ini khusus bagi yang belummemiliki pasangan,biasanya), bahkan ada yang merayakannya untuk saling memadu kasih, berpesta,dsb. TApi tahukah kita khususnya untuk umat muslim kalau kita ikut2an merayakan V day sungguh merupakan Larangan..? Why..?kenpa karena udah jelas perayaaan ini bukan berasal dari islam..,kata Asal mula hari Valentine tercipta pada jaman kerajaan Romawi. Menurut adat Romawi, 14 Februari adalah hari untuk menghormati Juno. Ia adalah ratu para dewa dewi Romawi. Rakyat Romawi juga menyebutnya sebagai dewi pernikahan. Di hari berikutnya, 15 Februari dimulailah perayaan ‘Feast of Lupercalia.’
Pada masa itu, kehidupan belum seperti sekarang ini, para gadis dilarang berhubungan dengan para pria. Pada malam menjelang festival Lupercalia berlangsung, nama-nama para gadis ditulis di selembar kertas dan kemudian dimasukkan ke dalam gelas kaca. Nantinya para pria harus mengambil satu kertas yang berisikan nama seorang gadis yang akan menjadi teman kencannya di festival itu.
Tak jarang pasangan ini akhirnya saling jatuh cinta satu sama lain, berpacaran selama beberapa tahun sebelum akhirnya menikah. Dibawah pemerintahan Kaisar Claudius II, Romawi terlibat dalam peperangan. Claudius yang dijuluki si kaisar kejam kesulitan merekrut pemuda untuk memperkuat armada perangnya.
Ia yakin bahwa para pria Romawi enggan masuk tentara karena berat meninggalkan keluarga dan kekasihnya. Akhirnya ia memerintahkan untuk membatalkan semua pernikahan dan pertunangan di Romawi. Saint Valentine yang saat itu menjadi pendeta terkenal di Romawi menolak perintah ini.
Ia bersama Saint Marius secara sembunyi-sembunyi menikahkan para pasangan yang sedang jatuh cinta. Namun aksi mereka diketahui sang kaisar yang segera memerintahkan pengawalnya untuk menyeret dan memenggal pendeta baik hati tersebut.
Ia meninggal tepat pada hari keempat belas di bulan Februari pada tahun 270 Masehi. Saat itu rakyat Romawi telah mengenal Februari sebagai festival Lupercalia, tradisi untuk memuja para dewa. Dalam tradisi ini para pria diperbolehkan memilih gadis untuk pasangan sehari.
Dan karena Lupercalia mulai pada pertengahan bulan Februari, para pastor memilih nama Hari Santo Valentinus untuk menggantikan nama perayaan itu. Sejak itu mulailah para pria memilih gadis yang diinginkannya bertepatan pada hari Valentine.
Nah kalau kita lihat dari sejarah Valentin ini yang jelas2 bukan dari islam kenapa kita harus ikut merayakannya..? PAdahal sudah jelas2 Rosulullah SAW bersabda ““Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk golongan mereka.” (HR. Ahmad, dan Abu Dawud, ),Sebagai Muslim Seharusnya kita tidak boleh mengikuti Perayaan perayaan Yang Berasal Dari Luar Islam, kita tidak boleh ikut2an meskipun itu banyak Orang yang melakukanya, bukankah Allah Telah melarang Kita mengikuti kebanyakan Orang Yang melakukan perbuatan Yang Sumbernya Bukan Dari Islam. Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang di muka bumi ini, nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti prasangka belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah).” (Surah Al-An’am : 116), Umat Islam Sudah Ada Hari RAya Sendiri.., Jadi Untuk Apa Apa Lagi Kita mengikuti Perayaan2 Yang Lain.., Bukankah kita tidak Ingin Di Cap Allah Bukan Golongan Umat NYA..,
Perayaan Valentin Bukan Lah Perayaan Umat Muslim, HAram Hukum nya Bila Kita Mengikutinya. Dalam Islam tidak Ada pengkhususan Untuk kita Saling berkasih Sayang Karena Allah sendiri memerintahkan kita untuk saling berkasih sayang sesama manusia. Firman Allah swt.: “Hai manusia, sesungguhnya Kami menjadikan kamu dari seorang laki-laki dan seorang wanita, dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya saling mengenal. Sesungguhnya orang mulia diantara kamu disisi Allah adalah orang yang paing bertaqwa. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui Lagi Maha Mengenal.” (Q.S. al-Hujurat:13).
Sebenarnya dalam Islam tidak Hari khusus untuk berKasih Sayang, kasih sayang dalam Islam terhadap sesama tidaklah terbatas dengan waktu dan dimanapun berada, baik untuk keluarga, kerabat, dan sahabat yang semuanya masih dalam koridor-koridor agama Islam itu sendiri. Nabi Saw., bersabda : “Cintailah manusia seperti kamu mencintai dirimu sendiri.” (H.R. Bukhari). Islam sangat melarang keras untuk saling membenci dan bermusuhan, namun sangat menjunjung tinggi akan arti kasih sayang terhadap umat manusia. Rasulullah saw. bersabda : “Janganlah kamu saling membenci, berdengki-dengkian, saling berpalingan, dan jadilah kamu sebagai hamba-hamba Allah yang bersaudara. Juga tidak dibolehkan seorang muslim meninggalkan (tidak bertegur sapa) terhadap sudaranya lewat tiga hari” HR. Muslim.
Rasulullahpun bersabda “ Barang Siapa yang tidak menyayangi sesama manusia,maka Allah Tidak Akan menyayanginya..(HR.Turmudzi).
Islam Telah Mengajarkan Bagaimana berkasih sayang lantakenapa kita harus mengikuti ajaran2 yang bukan dari islam.Islam Agama Rahmatan lil ‘alamin, seharusnya sebagai seorang muslim kita bisa memberikan contoh yang baik yang sesuai dg ajaran Agama kita bukan malah kita ikutan ajaran2 yang lain.Seharusnya kita Bangga dengan Ajaran2 agama kita dengan menerapkannya dalam kehidupan kita sehari2.Semoga Kita Bisa menjadi Hamba Allah Yang Baik(Tentunya Dalam Pandangan ALLAH SWT).
Wallahu’alam Bish Showab
dari berbagai sumber


Perihal viqar02
Sekedar Pengembaraanku di dunia maya atau mungkin nyata

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: