Gusur Yes! Nurani No!

Sejumlah media massa tadi dihiasi oleh kegiatan gusur menggusur dibeberapa tempat di Indonesia. Apa boleh buat? bentrokanpun terjadi antara warga dan polisi pamong praja tak terelakkan. Mengapa?
Atas nama hukum… ya atas nama hukum! lantas dimanakah “sang nurani”? mungkin “sang nurani” cuma ada dikitab-kitab suci atau ia kini telah menjadi abu dalam otak terkubur.
Mungkin diakui bangunan-bangunan tersebut tak memiliki kekuatan hukum. Secara hukum (walau bukan ahli hukum), status tanah yang warga bangun bukan diatas hak milik mereka. Ironisnya, para warga telah membelinya dengan harga yang bagi wong cilik, bukan kecil, lebih dari sepuluh tahun lalu, diantaranya membeli dengan harga diatas belasan juta rupiah, terang saja mereka beringas ketika mendapat nilai penggantinya cuma ratusan ribu.
Terlepas dari benar salah dari kacamata hukum, ada sesuatu yang perlu dicermati dari kegiatan tersebut. Aspek politis dan jelas aspek bisnis yang menjadi “simbol terselubung” dari kegiatan ini. Politik misalnya, merupakan sasaran empuk untuk orang-orang oposisi ataupun maksud lainnya salah satunya kenaikan angka kemiskinan yang berdampak image yang terbangu dari masyarakat terhadap kepemimpinan SBY-JK dan sebagainya dan sebagainya….
Dalam konteks bisnis sudah barang tentu, rakyat merasa dikadalin dengan alasan-alasan bahwa tanah yang mereka tempati akan dibangun gedung mewah dengan dalih merusak estetika kota.
Inilah salah satu yang membuat negara kita semakin amburadul. Jelas orang-orang miskin dan dimiskinkan bertambah banyak. Tak adakah pendekatan nurani dan kemanusiaan terhadap saudara-saudara kita dinegeri ini? bukankah UUD 1945 menegaskan bahwa fakir miskin dan anak terlantar dipelihara oleh negara? ataukah sudah selayaknya serta seharusnya UUD 45 dihapuskan karena tinggal hiasan kata-kata indah sebagai pengantar tidur kaum papah yang menderita? Saya bertanya kepada “kau” bapak-bapak yang mau dihormati, mana nuranimu…?

Perihal viqar02
Sekedar Pengembaraanku di dunia maya atau mungkin nyata

2 Responses to Gusur Yes! Nurani No!

  1. tyka82 mengatakan:

    kalo sedari awal, bangunan liar ditertibkan..kan gag perlu terjadi kekerasan seperti ini.orang indonesia suka begitu sih..nunggu masalah membesar baru diselesaikan…http://tyka82.blogspot.com/

  2. ImHaYa mengatakan:

    iya bah.. banyak skali tuh bangunan yg berdiri di atas darah rakyat. termasuk di kota mks, mall2 dan pusat2 perbelanjaan tersebar di mana2 dan sdh melebihi kapasitas. bangunan2 sperti itu kan pastinya utk memenuhi kebutuhan org2 berduit, sayangnya pemenuhan kepentingan segelintir org itu hrs mengorbankan mayoritas rakyat kecil yg harus digusur dr tempat tinggalnya!!! anasssuunnn****!!! wee ironis boss, saat banyak masyarakat indonesia merintih menahan kelaparan… ada seorg artis yg merayakan ultah nya yg ke 17 sampe menghabiskan uang 1 M. ironi terbaru nih.. presiden SBY menghabiskan 6 M hanya untuk menyambut kedatangan seorang penjahat kemanusiaan, si bush. padahal msh banyak rakyatnya yg mati karena tidak bisa berobat. WE MALU DEH JD ORANG INDONESIA…TTD ImHaYa: to fikar: sudahmi sy komentari tulisanmu toh.. hehehehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: